Syeikh Mahfudz Penyambung Sanad Ulama Nusantara

Buletin Islam Al Manar

Beliau adalah Al Allamah Al Muhaddits Al Musnid Al Faqih Al Ushuli As Syeikh Muhammad Mahfudz. Lahir di Tarmas (Termas) Jawa Tengah pada tanggal 12 Jumadi Al Ula 1285 H, dikala ayah beliau bermukim di Makkah. Beliau diasuh oleh ibu dan para pamanya.

Lihat pos aslinya 1.596 kata lagi

Iklan

AL-FURU’ AL-KAFI AL-KULAINI (Telaah Kritis Atas Kualitas Hadis-hadis Syi’ah)

Wahyunishifaturrahmah's Blog

A. Pendahuluan

Dalam Syi’ah, kitab hadis pertama adalah kitab Ali Ibn Abi Thalib yang didalamnya memuat-hadis-hadis yang di-imla’-kan langsung dari Rasulullah SAW tentang halal, haram dan sebagainya. Kemudian dibukukan oleh Abu Rafi’ al-Qubthi al-Syi’i dalam kitab al-Sunan, al-Ahkam dan al-Qadaya. Ulama sesudahnya akhirnya membukukannya ke berbagai macam kitab,[1] salah satunya adalah al-Kafi fi ‘Ilmi  al-Din yang dikalangan Syi’ah merupakan pegangan utama diantara kitab-kitab yang lain.[2]

Pembahasan tentang kitab al-Kafi karya al-Kulaini secara keseluruhan telah banyak dilakukan. Baik melalui komparasi dengan kitab pokok aliran Sunni, tentang kriteria kesahihan hadis,[3] maupun secara khusus kajian tentang al-Ushul al-Kafi. Namun sejauh telaah yang penulis lakukan kajian tentang al-Furu’ al-Kafi, hampir belum ada. Karena itu kajian secara kritis atas kitab tersebut menjadi sangat urgen untuk dilakukan. Selanjutnya, penulis akan berupaya memaparkan sekaligus menganalisa terhadap informasi yang ada. Khususnya pada setting pribadi al-Kulaini dan umumnya pada al-Furu’ al-Kafi (sistematika…

Lihat pos aslinya 4.603 kata lagi

Jihad untuk Perempuan

A. Hadits
1. Hadits Utama

صحيح البخارى
حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ حَدَّثَنَا حَبِيبُ بْنُ أَبِي عَمْرَةَ قَالَ حَدَّثَتْنَا عَائِشَةُ بِنْتُ طَلْحَةَ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلَا نَغْزُو وَنُجَاهِدُ مَعَكُمْ فَقَالَ لَكِنَّ أَحْسَنَ الْجِهَادِ وَأَجْمَلَهُ الْحَجُّ حَجٌّ مَبْرُورٌ فَقَالَتْ عَائِشَةُ فَلَا أَدَعُ الْحَجَّ بَعْدَ إِذْ سَمِعْتُ هَذَا مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

2. Hadits Lain
1. صحيح البخارى
حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا خَالِدٌ حَدَّثَنَا حَبِيبُ بْنُ أَبِي عَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ بِنْتِ طَلْحَةَ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّهَا قَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ تُرَى الْجِهَادَ أَفْضَلَ الْعَمَلِ أَفَلَا نُجَاهِدُ قَالَ لَكِنَّ أَفْضَلَ الْجِهَادِ حَجٌّ

2. صحيح البخارى
حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ الْمُبَارَكِ حَدَّثَنَا خَالِدٌ أَخْبَرَنَا حَبِيبُ بْنُ أَبِي عَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ بِنْتِ طَلْحَةَ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّهَا قَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ نَرَى الْجِهَادَ أَفْضَلَ الْعَمَلِ أَفَلَا نُجَاهِدُ قَالَ لَا لَكِنَّ أَفْضَلَ الْجِهَادِ حَجٌّ مَبْرُور

3. سنن النسائى
أَخْبَرَنَا إِسْحَقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ قَالَ أَنْبَأَنَا جَرِيرٌ عَنْ حَبِيبٍ وَهُوَ ابْنُ أَبِي عَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ بِنْتِ طَلْحَةَ قَالَتْ أَخْبَرَتْنِي أُمُّ الْمُؤْمِنِينَ عَائِشَةُ قَالَتْ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلَا نَخْرُجُ فَنُجَاهِدَ مَعَكَ فَإِنِّي لَا أَرَى عَمَلًا فِي الْقُرْآنِ أَفْضَلَ مِنْ الْجِهَادِ قَالَ لَا وَلَكُنَّ أَحْسَنُ الْجِهَادِ وَأَجْمَلُهُ حَجُّ الْبَيْتِ حَجٌّ مَبْرُورٌ

4. مسند أحمد
حَدَّثَنَا يُونُسُ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ عَنْ حَبِيبِ بْنِ أَبِي عَمْرَةَ قَالَ حَدَّثَتْنَا عَائِشَةُ بِنْتُ طَلْحَةَ أَنَّ عَائِشَةَ أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ قَالَتْ قُلْتُ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلَا نُجَاهِدُ مَعَكَ فَقَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَكِ أَحْسَنُ الْجِهَادِ وَأَجْمَلُهُ الْحَجُّ حَجٌّ مَبْرُورٌ فَقَالَتْ عَائِشَةُ فَلَا أَدَعُ الْحَجَّ أَبَدًا بَعْدَ أَنْ سَمِعْتُ هَذَا مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

C. Biografi para Rawi
Nama Lengkap
عائشة بنت أبي بكر الصديق التيمية
Guru Murid Pendapat Ulama
Jarh wa at-Ta’dil
النبي صلى الله عليه وسلم
أبيها أبي بكر الصديق
عمر بن الخطاب
حمزة بن عمرو الاسلمي أم كلثوم بنت أبي بكر
عوف بن الحارث
عباد بن حبيب بن عبد الله
عائشة بنت طلحة أم المؤمنين

Nama Lengkap
عائشة بنت طلحة بن عبيد الله التيمية
Guru Murid Pendapat Ulama
Jarh wa at-Ta’dil
خالتها عائشة ابنها طلحة بن عبد الله بن عبد الرحمن
حبيب بن أبي عمرو
ابن أخيها طلحة بن يحيى بن طلحة
ابن أخيها الاخر معاوية بن إسحاق قال ابن أبي مريم عن ابن معين :ثقة حجة
العجلي: مدنية تابعية ثقة

Nama Lengkap
حبيب بن أبي عمرة القصاب
Guru Murid Pendapat Ulama
Jarh wa at-Ta’dil
سعيد بن جبير
مجاهد ابن جبر
منذر الثوري
عائشة بنت طلحة بن عبيد الله الحسن بن عمارة
حفص بن غياث
حماد بن شعيب الحماني
عبد الواحد بن زياد قال يحيى بن المغيرة الرازي: كان ثقة
قال عبدالله بن أحمد بن حنبل: شيخ ثقة

Nama Lengkap
عبد الواحد بن زياد العبدي
Guru Murid Pendapat Ulama
Jarh wa at-Ta’dil
حبيب بن أبي عمرة
حجاج بن أرطاة
الحسن بن عبيدالله النخعي
الحسن بن عمرو الفقيمي مسدد بن مسرهد
مسلم بن إبراهيم
معلى بن أسد العمي
أبو هشام المغيرة بن سلمة المخزومي قال أبو زرعة وأبو حاتم: ثقة

Nama Lengkap
مسدد بن مسرهد بن مسربل
Guru Murid Pendapat Ulama
Jarh wa at-Ta’dil
عبد العزيز بن المختار
عبد الواحد بن زياد
عبد الوارث بن سعيد
عبد الوهاب البخاري
أبو داود
إبراهيم بن يعقوب الجوزجاني
أحمد بن عبدالله بن صالح العجلي قال النسائي: ثقة

D. Asbab al-Wurud
أفضل الْجِهَاد حج مبرور
أخرجه البُخَارِيّ عَن عَائِشَة أم الْمُؤمنِينَ رَضِي الله عَنْهَا سَببه عَنْهَا قَالَت يَا رَسُول الله نرى الْجِهَاد أفضل الْعَمَل أَو لَا نجاهد قَالَ لَكِن أفضل الْجِهَاد فَذكره
وَأخرج البُخَارِيّ أَيْضا عَنْهَا قَالَت قلت يَا رَسُول الله أَلا نغزو ونجاهد مَعكُمْ فَقَالَ لَكِن أحسن الْجِهَاد وأجمله الْحَج حج مبرور فَقَالَت عَائِشَة لَا أدع الْحَج بعد إِذْ سَمِعت هَذَا من رَسُول الله صلى الله عَلَيْهِ وَسلم

Hadits ini diriwayatkan oleh Bukhari dari ‘A`isyah, Ummul Mu`minin. Sebabnya, ia berkata kepada Rasulullah, : “Wahai Rasulullah, kami memandang bahwa jihad adalah amalan yang paling utama. Apakah berarti kami harus berjihad?” “Tidak. Jihad yang paling utama adalah haji mabrur”, jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.”

E. Garib al-Hadis
الجِهاد : مُحارَبة الكُفار وهو المُبَالَغة واسْتِفْراغ ما في الوُسْع والطَّاقة من قول أو فعْل . يقال جَهَد الرجُل في الشَّيء : أي جَدَّ فيه وبالَغ وجَاهَد في الحَرْب مُجاهَدَة وجهاداً

F. Komparasi Matan
عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلَا نَغْزُو وَنُجَاهِدُ مَعَكُمْ فَقَالَ لَكِنَّ أَحْسَنَ الْجِهَادِ وَأَجْمَلَهُ الْحَجُّ حَجٌّ مَبْرُورٌ فَقَالَتْ عَائِشَةُ فَلَا أَدَعُ الْحَجَّ بَعْدَ إِذْ سَمِعْتُ هَذَا مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ البخارى
عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّهَا قَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ تُرَى الْجِهَادَ أَفْضَلَ الْعَمَلِ أَفَلَا نُجَاهِدُ قَالَ لَكِنَّ أَفْضَلَ الْجِهَادِ حَجٌّ مبرور
عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّهَا قَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ نَرَى الْجِهَادَ أَفْضَلَ الْعَمَلِ أَفَلَا نُجَاهِدُ قَالَ لَا لَكِنَّ أَفْضَلَ الْجِهَادِ حَجٌّ مَبْرُور
أُمُّ الْمُؤْمِنِينَ عَائِشَةُ قَالَتْ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلَا نَخْرُجُ فَنُجَاهِدَ مَعَكَ فَإِنِّي لَا أَرَى عَمَلًا فِي الْقُرْآنِ أَفْضَلَ مِنْ الْجِهَادِ قَالَ لَا وَلَكُنَّ أَحْسَنُ الْجِهَادِ وَأَجْمَلُهُ حَجُّ الْبَيْتِ حَجٌّ مَبْرُورٌ النسائى
أَنَّ عَائِشَةَ أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ قَالَتْ قُلْتُ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلَا نُجَاهِدُ مَعَكَ فَقَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَكِ أَحْسَنُ الْجِهَادِ وَأَجْمَلُهُ الْحَجُّ حَجٌّ مَبْرُورٌ فَقَالَتْ عَائِشَةُ فَلَا أَدَعُ الْحَجَّ أَبَدًا بَعْدَ أَنْ سَمِعْتُ هَذَا مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أحمد

G. Hukum yang Terkandung di Dalamnya
Hadits di atas berkedudukan shahih dikarenakan semua rawinya adalah tsiqah. Akan tetapi ada perbedaan dalam pembacaan kata لكن, banyak yang membaca dengan mendhomahkan kaf, sebagai kata ganti untuk perempuan. Hadis tyang diriwayatkan oleh an-Nasa`I dan Ahmad juga menggunakan kata ganti perempuan.
Dari sini kami mengambil kesimpulan sebaik-baiknya jihad bagi perempuan adalah haji mabrur.

Wallahu a’lamu bi ash-shawwab.

Hadis Tentang “Perintah Menyembah Ar-Rahmān Dan Menebarkan Salam”

A.  PENELITIAN SANAD

    Hadis tentang “perintah menyembah ar-Rahmān dan menebarkan salam”, bunyi teksnya adalah:

اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ

    “Sembahlah Ar-Rahmān (Allah) dan tebarkanlah salam.”

 

 

1.    Takhrīj al-adīś

 

Setelah dilakukan kegiatan takhrīj al-adīmelalui software Maktabah Syamilah dengan memilih kutub at-tis’ah, hadis di atas bersumber dari:

 

a.    At-Tirmiźī, kitab al-Aţ’imah ’an Rasūlillāh, no. hadis 1778.

 

b.    Ibnu Mājah, kitab al-Adab, no. hadis 3684.

 

c.    Ahmad, Musnad al-Mukśirīn min aş-Şahābah, no. hadis 6298, 6552.

 

d.   Ad-Dārimī, al-Aţ’imah, no. hadis 1991.

 

 

 

Berikut ini teks hadis berdasarkan takhrīj al-hadīś secara lengkap:

 

a.    At-Tirmiźī, kitab al-Aţ’imah ’an Rasūlillāh, no. hadis 1778.

 

حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو الْأَحْوَصِ عَنْ عَطَاءِ بْنِ السَّائِبِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ بِسَلَامٍ

 

 

 

 

 

b.    Ibnu Mājah, kitab al-Adab, no. hadis 3684.

 

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ فُضَيْلٍ عَنْ عَطَاءِ بْنِ السَّائِبِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ

 

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ

 

 

 

c.    Ahmad, Musnad al-Mukśirīn min aş-Şahābah, no. hadis 6298.

 

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ حَمَّادٍ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ وَعَبْدُ الصَّمَدِ قَالَ حَدَّثَنِي أَبِي عَنْ عَطَاءِ بْنِ السَّائِبِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ

 

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ تَدْخُلُونَ الْجِنَانَ قَالَ عَبْدُ الصَّمَدِ تَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ

 

 

 

d.   Ahmad, no. hadis 6552.

 

حَدَّثَنَا عَفَّانُ حَدَّثَنَا هَمَّامٌ حَدَّثَنَا عَطَاءُ بْنُ السَّائِبِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍوأَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَادْخُلُوا الْجِنَان

 

 

 

e.    Ad-Dārimī, al-Aţ’imah, no. hadis 1991.

 

أَخْبَرَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا جَرِيرٌ عَنْ عَطَاءِ بْنِ السَّائِبِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلاَمَ ، وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ تَدْخُلُوا الْجِنَانَ

 

 

 

2.    Al-I’tibār

 

Berikut ini adalah hadis dengan mukharrij Ibnu Mājah:

 

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ فُضَيْلٍ عَنْ عَطَاءِ بْنِ السَّائِبِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ

 

Telah menceritakan kepada kami Abū Bakar bin Abī Syaibah, telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Fudhail dari ’Aţā‘ bin as-Sā‘ib dari ayahnya dari ’Abdullāh bin ’Amru, dia berkata, Rasūlullāh Şallallāhu ’Alaihi Wasallam bersabda: “Sembahlah ar-Rahmān (Allah) dan tebarkanlah salam.”

 

Kutipan hadis di atas diawali dengan حدثنا. Yang menyatakan kata itu adalah Ibnu Mājah, penyusun kitab Sunan. Karena Ibnu Mājah sebagai mukharrij al-adī, maka dalam hal ini beliau merupakan periwayat terakhir untuk hadis yang dikutip di atas.

 

Dalam mengemukakan riwayat, Ibnu Mājah menyandarkan riwayatnya kepada Abū Bakar bin Abī Syaibah. Maka Abū Bakar bin Abī Syaibah disebut sebagai sanad pertama. Dengan demikian, sanad terakhir untuk riwayat hadis di atas adalah Abdullāh bin ’Amru, yakni periwayat pertama karena beliau merupakan sahabat Nabi yang berstatus sebagai pihak pertama yang menyampaikan riwayat tersebut. Berikut dikemukakan urutan periwayat dan urutan sanad untuk hadis di atas:

 

NO.

NAMA

URUTAN

PERIWAYAT

SANAD

1.

’Abdullāh bin ’Amru

I

V

2.

As-Sā‘ib

II

IV

3.

’Aţā‘ bin as-Sā‘ib

III

III

4.

Muhammad bin Fudhail

IV

II

5.

Abū Bakar bin Abī Syaibah

V

I

6.

Ibnu Mājah

VI

Mukharrij al-adī

 

Dari daftar nama di atas, tampak jelas bahwa periwayat pertama sampai periwayat keenam masing-masing satu orang. Adapun  lafa-lafa metode periwayatannya adalah حدثنا, عن, dan قال. Itu berarti terdapat perbedaan metode periwayatan yang digunakan oleh para periwayat dalam sanad hadis tersebut. Dengan penjelasan di atas, maka dapat dikemukakan skema sanad sebagai berikut:

 

 

GAMBAR I

 

SKEMA SANAD HADIS RIWAYAT IBNU MĀJAH

 

رَسُوْلَ اللهِ

قَالَ

 

عَبْدُ اللهِ بْنِ عَمْرُو

عَنْ

 

السَّائِب

عَنْ

 

عَطَاءُ بْنِ السَّائِب

عَنْ

 

مُحَمَّدُ بْنِ فُضَيْل

حَدَّثَنَا

 

أَبُوْ بَكْرٍ بن أَبِيْ شَيْبَة

حَدَّثَنَا

 

ابن مَاجَه

 

     Dari skema seluruh sanad hadis di atas dapat diketahui bahwa:

 

Dalam hadis tersebut—dengan sanad dari Ibnu Mājah sebagai sanad yang diteliti—tidak ditemukan periwayat yang berstatus sebagai syāhid, karena satu-satunya sahabat yang meriwayatkan hadis tersebut adalah ’Abdullāh bin ’Amru bin al-’Āş. Adapun periwayat yang berstatus sebagai mutābi’ baru dapat ditemukan  mulai periwayat ke-4, yaitu Muhammad bin Fuḑail. Mutābi’-nya adalah Abū al-Ahwaş, Abū ’Awānah, Abū ’Abdu aş-Şamad, Hammām dan Jarīr. Untuk periwayat ke-5, Abū Bakar bin Abī Syaibah, mutābi’-nya adalah Hannād, Yahyā bin Hammād, ’Abdu aş-Şamad, ’Affān, dan Ibrāhīm bin Mūsā.

 

Dari upaya kegiatan i’tibar di atas, dapat disimpulkan bahwa hadis ini berkuantitas āhād garīb.

 

 

 

3.    Biografi Para Rawi dan Kualitasnya

 

Dalam kegiatan ini, penelitian dimulai pada periwayat pertama, lalu diikuti periwayat setelahnya sampai periwayat terakhir.

 

 

 

a.    Ibnu Mājah (w. 273 H)

 

1)   Nama lengkapnya: Muhammad bin Yazīd ar-Rib’ī. Kunyah-nya Abū ’Abdillāh bin Mājah al-Qazwīnī.

 

2)   Guru-gurunya: ’Alī bin Muhammad aţ-Ţanāfusī, Muş’ab bin ’Abdullāh az-Zubair, Suwaid bin Sa’īd, Ibrāhīm bin Munzīr al-Hizāmī, Abū Bakar bin Abī Syaibah, Muhammad bin ’Abdullāh bin Numair, Hisyām bin ’Ammār, dll.

 

3)   Murid-muridnya: ’Ali bin Sa’īd bin ’Abdullāh, Ibrāhīm ibn Dīnār al-Jarsyī al-Hamdānī, Ahmad bin Ibrāhīm al-Qazwīnī, Ja’far bin Idrīs, Muhammad bin ’Īsā, dll.

 

4)   Pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

 

a)    Al-Khalīlī berkata: Śiqah kabīr, mutqin ’alaih, muhtaj bih, mempunyai pengetahuan/wawasan yang mendalam tentang hadis dan menghafalnya, mempunyai karya berupa kitab Sunan, Tafsir, dan Sejarah. [1]

 

Dari skema sanad hadis sebelumnya, diketahui bahwa Ibnu Mājah merupakan mukharrij hadis tersebut dan sekaligus menjadi periwayat terakhir yang menerima hadis dari Abū Bakar bin Abī Syaibah. Ibnu Mājah dinilai sebagai tābi’ī yang śiqah, dan mempunyai wawasan mendalam dan hafalan tentang hadis. oleh karena itu, şīgat at-tahammul wa al-ādā haddaśanā yang dikemukakannya ketika menyandarkan riwayatnya dapat dipercaya. Kemudian dapat dilihat dari daftar guru Ibnu Mājah terdapat nama Abū Bakar bin Abī Syaibah, begitu pun sebaliknya. Berarti antara Ibnu Mājah dengan Abū Bakar bin Abī Syaibah bersambung sanadnya.

 

 

 

b.    Abū Bakar bin Abī Syaibah (w. 235 H)

 

1)   Nama lengkapnya: ’Abdullāh bin Muhammad bin Ibrāhīm bin ’Uśmān. Kunyah-nya Abū Bakar bin Abī Syaibah.

 

2)   Guru-gurunya: Suwaid bin ’Amru, Abū al-Ahwaş, ’Īsā bin Yūnus, Qutaibah bin Sa’īd, Muhammad bin Sulaimān ibn al-Aşbihānī, Muhammad bin Fuḑail bin Gazwān, Marwān bin Mu’āwiyah, Wakī’ bin al-Jarrāh, dll.

 

3)   Murid-muridnya: al-Bukhārī, Muslim, Abū Dāwud, Ibnu Mājah, Ibrāhīm bin Ishāq al-Harbī, putranya yang bernama Abū Syaibah Ibrāhīm bin Abī Bakar bin Abī Syaibah, dll.

 

4)   Pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

 

a)    ’Uśmān bin Sa’īd ad-Dārimī berkata: Saya mendengar Yahyā al-Hammānī berkata: putra-putra Ibnu Abī Syaibah termasuk ahli ilmu.

 

b)   ’Abdullāh bin Ahmad bin Hanbal berkata: Aku mendengar ayahku berkata: Abū Bakar bin Abī Syaibah şadūq, dan dia lebih aku cintai daripada ’Uśmān.

 

c)    Al-’Ijlī, Abū Hātim, dan Ibnu Kharāsy berkata: Śiqah. Al-’Ijlī menambahkan: Hāfizh.[2]

 

Banyaknya pujian terhadap Abū Bakar bin Abī Syaibah menunjukkan bahwa dia diakui sebagai periwayat yang śiqah. Dengan demikian şīgat at-tahammul wa al-ādā haddaśanā yang digunakannya dalam menerima hadis dari Muhammad bin Fuḑail dapat dipercaya. Sehingga sanad  antara keduanya  bersambung.

 

 

 

c.    Muhammad bin Fuḑail (w. 195 H)

 

1)   Nama lengkapnya: Muhammad bin Fuḑail bin Gazwān bin Jarīr. Kunyah-nya Abū ’Abdirrahmān al-Kūfī.

 

2)   Guru-gurunya: Basyīr bin Muhājir, Śābit bin Abī Şofiyyah, al-Hajjāj bin Arţāh, Sulaimān al-A’masy, ’Aţā‘ bin as-Sā‘ib, ’Alī bin Nizār ibn Hayyān al-Asadī, ’Ammārah bin al-Qa’qa’, dll.

 

3)   Murid-muridnya: Ibrāhīm bin Sa’īd al-Jauharī, Ahmad bin Hanbal, Sufyān aś-Śaurī, Abū Bakar ’Abdullah bin Muhammad bin Abī Syaibah, ’Iyās bin al-Walīd, Qutaibah bin Sa’īd, Hannād bin as-Sirrī, dll.

 

4)   Pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

 

a)    ’Uśmān bin Sa’īd ad-Dārimī dari Yahyā bin Ma’īn berkata: Śiqah.

 

b)   Abū Zur’ah berkata: Şadūq, termasuk ahli ilmu.

 

c)    Abū Hātim berkata: Syaikh.

 

d)   An-Nasā‘ī berkata: Laisa bihi ba‘s.[3]

 

Para ulama berbeda pendapat dalam menilai kredibilitas Muhammad bin Fuḑail. Meskipun dia menggunakan şīgat at-tahammul wa al-ādā ’an, dia masih berada dalam tingkat perawi yang dapat diterima hadisnya, seperti dalam penilaian Abū Hātim, Muhammad bin Fuḑail menempati tingkat ketiga, yaitu syaikh. Selain itu, dalam daftar nama murid ’Aţā‘ bin as-Sā‘ib pun terdapat nama Muhammad bin Fuḑail. Oleh karena itu, sanad antara keduanya bersambung.

 

 

 

d.   ’Aţā‘ bin as-Sā‘ib (w. 136 H)

 

1)   Nama lengkapnya: ’Aţā‘ bin as-Sā‘ib bin Mālik. Dia kadang disebut Ibnu Zaid, Ibnu Yazīd, aś-Śaqafī, Abū as-Sā‘ib, dan juga Abū Zaid.

 

2)   Guru-gurunya: Anas bin Mālik, Harb bin ’Ubaidillāh aś-Śaqafī, al-Hasan al-Başrī, ayahnya yaitu as-Sā‘ib aś-Śaqafī, Sa’ad bin ’Ubaidah, Sa’īd bin Jabīr, dll

 

3)   Murid-muridnya: Ibrāhīm bin Ţuhmān, Abū Wakī’ al-Jarrāh, Hammād bin Zaid, Sufyān aś-Śaurī, ’Imrān bin ’Uyainah, Muhammad bin Fuḑail bin Gazwān, dll.

 

4)   Pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

 

a)    ’Abdullāh bin Ahmad bin Hanbal dari ayahnya, ia berkata: ’Aţā‘ bin as-Sā‘ib Śiqah śiqah rajulun şālihun.

 

b)   Abū Dāwud berkata: Syu’bah berkata: Telah menceritakan kepada kami ’Aţā‘ bin as-Sā‘ib sedangkan dia lupa.

 

c)    Yahya bin Ma’in berkata: ’Aţā‘ bin as-Sā‘ib telah keliru/pikun. Barangsiapa yang mendengar darinya pada waktu dahulu, maka itu śahīh.

 

d)   Ibnu ’Idī berkata: ’Aţā‘ menjadi pikun di akhir usianya. Barangsiapa yang mendengar hadisnya pada waktu dulu seperti aś-Śaurī dan Syu’bah, maka hadisnya lurus. Dan barangsiapa yang mendengar hadisnya setelah dia pikun, maka di dalamnya terdapat kemungkaran.

 

e)    Ahmad bin ’Abdullāh al-’Ijlī berkata: Dahulu dia syaikh śiqah, barangsiapa yang mendengar darinya pada waktu dulu, maka hadisnya şahīh / benar. Akan tetapi barangsiapa yang mendengar hadisnya pada waktu terakhir, maka hadisnya muḑţarrib.[4] 

 

’Aţā‘ bin as-Sā‘ib dulu dikenal sebagai rawi yang śiqah, syaikh, yang menunjukkan bahwa hadisnya dapat diterima. Namun, pada akhir usianya dia mengalami kepikunan sehingga hadis-hadis yang dihafalnya bercampur, sehingga dia dinilai sebagai rawi yang buruk hafalannya.

 

Meskipun menggunakan şīgat at-tahammul wa al-ādā ’an, hubungan antara ’Aţā‘ bin as-Sā‘ib dan periwayat setelahnya dapat dikatakan bersambung, karena ia meriwayatkan sendiri dari ayahnya, yaitu as-Sā‘ib.

 

 

 

e.    As-Sā‘ib (w. ? H)

 

1)   Nama lengkapnya: as-Sā‘ib bin Mālik aś-Śaqafī. Kunyah-nya Abū ’Aţā‘. Disebut juga Ibnu Yazīd, Ibnu Zaid, Abū Yahyā, Abū Kaśīr al-Kūfī.

 

2)   Guru-gurunya: Sa’ad bin Abī Waqāş, ’Alī bin Abī Ţālib, ’Ammār bin Yāsir, al-Mugīrah bin Syu’bah, ’Abdullāh bin ’Amru bin al-’Āş, dll.

 

3)   Murid-muridnya: putranya yaitu ’Aţā‘, Abū Ishāq as-Sabī’ī, Abū al-Bukhtarī.

 

4)   Pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

 

a)    Al-’Ijlī berkata: Kūfī, tābi’ī, śiqah.

 

b)   Ibnu Hibbān menyebutnya dalam aś-Śiqqāt.

 

c)    Yahyā bin Ma’in berkata: Śiqah.[5]

 

As-Sā‘ib merupakan tābi‘ī yang dinilai śiqah oleh sebagian para ulama. Dia banyak berguru kepada para sahabat, termasuk ’Abdullāh bin ’Amru bin al-’Āş. Maka dengan demikian, sanad hadis di antara keduanya bersambung.

 

 

 

f.     ’Abdullāh bin ’Amru bin al-’Āş (w. 63 / 65 / 67 H)

 

1)   Nama lengkapnya: ’Abdullāh bin ’Amru bin al-’Āş bin Wā‘il bin Hāsyim. Kunyah-nya Abū Muhammad, kadang juga dipanggil Abū ’Abdirrahmān.

 

2)   Guru-gurunya: Rasūlullāh SAW., Abū Bakar, ’Umar, Mu’āź, Suraqah bin Mālik, ayahnya yaitu ’Amrū bin al-’Aş, ’Abdurrahmān bin ’Auf, Abū Dardā‘.

 

3)   Murid-muridnya: Anas bin Mālik, Sa’īd bin al-Musayyab, ’Urwah, Khaiśamah bin ’Abdirrahmān al-Ju’fī, as-Sā‘ib aś-Śaqafī, Ţāwūs, asy-Sya’bī, Mujāhid, dll.[6]

 

4)   Pernyataan para kritikus hadis tentang dirinya:

 

a)    Abū Hurairah: tidak ada seseorang yang lebih banyak hadisnya daripadaku selain ’Abdullāh bin ’Amru bin al-’Āş. Dia menulis hadis, sedangkan aku tidak.

 

b)   Ibnu Hajar al-’Asqalānī: sahabat

 

c)    Aź-Źahabī: sahabat

 

Sebagai sahabat Nabi, ’Abdullāh bin ’Amru bin al-’Āş mempunyai kedudukan yang penting dalam ilmu hadis karena dia diberi izin oleh Nabi untuk menulis hadis. Śīgat at-tahammul wa al-ādā yang digunakannya adalah qāla. Menurut sebagian ulama, hal itu menunjukkan bahwa hadis itu disampaikan dengan cara as-Samā’. Dengan demikian, sanad antara ’Abdullāh bin ’Amru bin al-’Āş dan Nabi SAW bersambung.

 

 

 

4.    Meneliti Kemungkinan Adanya Syuźūź dan ’Illah

 

Kualitas sanad Ibnu Mājah berdasarkan ketersambungan guru-murid dan kredibilias para perawinya makin meningkat bila disandingkan dengan sanad hadis pendukung. sanad yang memiliki mutābi’ terletak pada sanad pertama dan kedua. Akan tetapi pada sanad  ketiga dan keempat tidak terdapat mutābi’, begitu pula pada sanad terakhir tidak terdapat syāhid. Ketiadaan mutābi’ pada sanad ketiga dan keempat, serta syāhid pada sanad terakhir tidak mengurangi kekuatan periwayat bersangkutan. Dengan demikian, kemungkinan adanya ’illah sangat kecil.

 

Perbedaan matan hadis Ibnu Mājah dengan matan hadis dari yang lainnya menunjukkan bahwa hadis tersebut diriwayatkan secara bi al-ma’nā. Berikut perbandingan matannya:

 

Ibnu Majah

اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ

At-Tirmidzi

اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ بِسَلَامٍ

Ahmad

اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ تَدْخُلُونَ الْجِنَانَ قَالَ عَبْدُ الصَّمَدِ تَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ

Ahmad

اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَادْخُلُوا الْجِنَان

Ad-Darimi

اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلاَمَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ تَدْخُلُوا الْجِنَانَ

 

Berdasarkan hal di atas, maka dapat dinyatakan bahwa sanad Ibnu Mājah bukan hanya terhindar dari kemungkinan ’illah saja, melainkan terhindar pula dari kemungkinan adanya syuźūź.

 

 

 

5.    Kesimpulan Hasil Penelitian Sanad

 

Melihat analisa sanad hadis di atas, dapat dilihat bahwa seluruh periwayat hadis dalam sanad Ibnu Mājah dapat diterima hadisnya, karena sebagian besar berstatus śiqah, sedangkan Muhammad bin Fuḑail dinilai syaikh (tingkat ke 3). Adapun ’Aţā‘ bin as-Sā‘ib, dinilai buruk hafalannya karena ia mengalami pikun di akhir usianya, sehingga hadis-hadis yang diriwayatkannya bercampur. Hal ini berarti sanad hadis tentang “perintah menyembah ar-Rahmān dan menebarkan salam” yang diriwayatkan oleh at-Tirmiźī berkualias hasan as-sanad.

 

 

 

B.  PENELITIAN MATAN

 

Menurut Muhammad al-Ghazali, kriteria kesahihan matan ada empat, yaitu tidak bertentangan 1) dengan al-Qur‘an; 2) dengan hadis mutawattir atau hadis āhād yang lebih sahih; 3) dengan fakta sejarah; dan 4) dengan kebenaran ilmiah.

 

 

 

1.    Tidak Bertentangan dengan al-Qur‘ān

 

Matan hadis di atas memerintahkan untuk menyembah Allah dan menebarkan salam. Dalam al-Qur‘an, perintah untuk menyembah Allah dapat ditemukan dalam ayat-ayat yang menceritakan kisah Nabi-Nabi dalam menyeru kaumnya untuk menyembah Allah, seperti:

 

       Allah mengutus semua rasul untuk meneru kaumnya untu menyembah Allah dalam surat an-Nahl ayat 36 dan al-Mu‘minūn ayat 32;

 

      وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ فَمِنْهُمْ مَنْ هَدَى اللَّهُ وَمِنْهُمْ مَنْ حَقَّتْ عَلَيْهِ الضَّلَالَةُ … (النحل: 36)

 

      فَأَرْسَلْنَا فِيهِمْ رَسُولًا مِنْهُمْ أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ أَفَلَا تَتَّقُونَ (المؤمنون: 32)

 

       kisah Nabi ’Īsā dalam surat al-Mā‘idah ayat 72 dan 117;

 

      … وَقَالَ الْمَسِيحُ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ اعْبُدُوا اللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ … (المائدة: 72)

 

      مَا قُلْتُ لَهُمْ إِلَّا مَا أَمَرْتَنِي بِهِ أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ … (المائدة: 117)

 

       kisah Nabi Nūh dalam surat al-A’rāf ayat 59, surat al-Mu‘minūn ayat 23, dan surat Nūh ayat 3;

 

      لَقَدْ أَرْسَلْنَا نُوحًا إِلَى قَوْمِهِ فَقَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ … (الأعراف: 59)

 

      وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا نُوحًا إِلَى قَوْمِهِ فَقَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ أَفَلَا تَتَّقُونَ (المؤمنون: 23)

 

      أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاتَّقُوهُ وَأَطِيعُونِ (نوح: 3)

 

       kisah Nabi Hūd dalam surat al-A’rāf ayat 65 dan surat Hūd ayat 50;

 

      وَإِلَى عَادٍ أَخَاهُمْ هُودًا قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ أَفَلَا تَتَّقُونَ (الأعراف: 65)

 

      وَإِلَى عَادٍ أَخَاهُمْ هُودًا قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ إِنْ أَنْتُمْ إِلَّا مُفْتَرُونَ (هود: 50)

 

       kisah Nabi Şālih dalam surat al-A’rāf ayat 73, surat Hūd ayat 61 dan surat al-Naml ayat 45;

 

      وَإِلَى ثَمُودَ أَخَاهُمْ صَالِحًا قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ … (الأعراف: 73)

 

      وَإِلَى ثَمُودَ أَخَاهُمْ صَالِحًا قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ … (هود: 61)

 

      وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا إِلَى ثَمُودَ أَخَاهُمْ صَالِحًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ فَإِذَا هُمْ فَرِيقَانِ يَخْتَصِمُونَ (النمل: 45)

 

       kisah Nabi Syu’aib dalam surat al-A’rāf ayat 85, surat Hūd ayat 84 dan al-’Ankabūt ayat 36;

 

      وَإِلَى مَدْيَنَ أَخَاهُمْ شُعَيْبًا قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ … (الأعراف: 85)

 

      وَإِلَى مَدْيَنَ أَخَاهُمْ شُعَيْبًا قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ … (هود: 84)

 

       kisah Nabi Ibrāhīm dalam surat al-’Ankabūt ayat 16.

 

      وَإِبْرَاهِيمَ إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاتَّقُوهُ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ (العنكبوت: 16)

 

       Perintah terhadap orang-orang Quraisy dalam surat Quraisy ayat 3.

 

      فَلْيَعْبُدُوا رَبَّ هَذَا الْبَيْتِ (قريش: 3)

 

Sedangkan ayat-ayat yang memerintahkan untuk mengucapkan salam tedapat dalam surat al-An’am ayat 54, al-Qaşşaş ayat 55 dan an-Nūr ayat 27.

 

      وَإِذَا جَاءَكَ الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِآَيَاتِنَا فَقُلْ سَلَامٌ عَلَيْكُمْ كَتَبَ رَبُّكُمْ عَلَى نَفْسِهِ الرَّحْمَةَ … (الأنعام: 54)

 

      وَإِذَا سَمِعُوا اللَّغْوَ أَعْرَضُوا عَنْهُ وَقَالُوا لَنَا أَعْمَالُنَا وَلَكُمْ أَعْمَالُكُمْ سَلَامٌ عَلَيْكُمْ لَا نَبْتَغِي الْجَاهِلِينَ (القصص: 55)

 

      يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا تَدْخُلُوا بُيُوتًا غَيْرَ بُيُوتِكُمْ حَتَّى تَسْتَأْنِسُوا وَتُسَلِّمُوا عَلَى أَهْلِهَا ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ (النور: 27)

 

Dengan demikian maka dapat disimpulkan bahwa hadis ini tidak bertentangan dengan al-Qur‘an.

 

 

 

2.    Tidak Bertentangan dengan Hadis Lain (Mutawattir atau Āhād yang lebih Şahīh)

 

Berdasarkan takhrīj di atas, hadis tersebut tidak hanya diriwayatkan oleh Ibnu Mājah saja. Berikut perbandingan matannya:

 

Ibnu Majah

اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ

At-Tirmidzi

اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ بِسَلَامٍ

Ahmad

اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ تَدْخُلُونَ الْجِنَانَ قَالَ عَبْدُ الصَّمَدِ تَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ

Ahmad

اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَادْخُلُوا الْجِنَان

Ad-Darimi

اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلاَمَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ تَدْخُلُوا الْجِنَانَ

 

Dari perbandingan di atas dapat diketahui bahwa hanya sanad dari Ibnu Mājah saja yang tidak mencantumkan kata وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَdan تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ. Akan tetapi inti matan tentang perintah untuk menyembah Allah dan menebarkan salam tidak bertentangan dengan matan yang lainnya, sehingga penulis menyimpulkan bahwa hadis ini diriwayatkan secara bi al-ma’nā.

 

Kemudian untuk hadis lain dengan yang memerintahkan menebarkan salam di antaranya:

 

       Hadis Muslim no. 81; Abū Dāwud no. 4569; at-Tirmiźī no. 2434, 304; Ibnu Mājah no. 67, 3682; Ahmad no. 8723, 9332, 9788, 10027, 10238:

 

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ حَتَّى تُؤْمِنُوا وَلَا تُؤْمِنُوا حَتَّى تَحَابُّوا أَوَلَا أَدُلُّكُمْ عَلَى شَيْءٍ إِذَا فَعَلْتُمُوهُ تَحَابَبْتُمْ أَفْشُوا السَّلَامَ بَيْنَكُمْ

 

 

 

       Ibnu Mājah no. 1324, 3242; Ahmad no. 22668;  ad-Dārimī no. 1512, 2688:

 

قَالَ يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَفْشُوا السَّلَامَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَصَلُّوا بِاللَّيْلِ وَالنَّاسُ نِيَامٌ تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ بِسَلَامٍ

 

       Ibnu Mājah no. 3243; Ahmad 6161:

 

إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَفْشُوا السَّلَامَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَكُونُوا إِخْوَانًا كَمَا أَمَرَكُمْ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ

 

Masih banyak lagi hadis yang membahas tentang salam yang tidak penulis sebutkan. Namun demikian, dari beberapa hadis di atas dapat disimpulkan bahwa tidak ada pertentangan antara hadis Ibnu Mājah dengan hadis āhād yang lainnya.

 

 

 

3.    Tidak Bertentangan dengan Fakta Sejarah

 

Menyembah Allah merupakan kewajiban bagi setiap manusia, begitupun dengan menebarkan salam. Sejak zaman Rasulullah dan para sahabatnya, bahkan jauh sebelum itu, mengucapkan salam sudah merupakan hal yang sudah menjadi tradisi. Berikut kisah yang terjadi pada zaman sahabat:

 

Thufail bin Ubay berkata; “Ketika kami pergi ke pasar, tidaklah Abdullah bin Umar melewati rakyat jelata, atau para penjual atau orang miskin atau siapa pun kecuali dia memberinya salam.” Thufail berkata; “Pada suatu hari aku menemui Abdullah bin Umar, lalu dia mengajakku pergi ke pasar, aku bertanya kepadanya, “Apa yang engkau kerjakan di pasar padahal engkau tidak berhenti ke sebuah toko, atau menanyakan barang, tidak menawar sesuatu, atau duduk di tempat penjualan?” dia menjawab, “Aku katakan, “Duduklah di sini kita bicarakan sesuatu.” lalu Abdullah bin Umar berkata kepadaku, “Wahai Abu Bathn (perut besar)! -karena ketika itu Thufail perutnya besar-, kita pergi ke pasar hanya untuk mengucapkan salam kepada siapapun yang kita temui’.” (Muwaţţa‘ Imam Mālik hadis no. 1517 –Lidwa.com- )

 

 

 

4.    Tidak Bertentangan dengan Kebenaran Ilmiah

 

Secara sosial, jelas bahwa menebarkan salam akan menumbuhkan rasa senang dan rasa persaudaraan. Salam bukan hanya budaya bangsa Arab saja, melainkan budaya seluruh manusia di dunia. Setiap negara atau wilayah mempunyai tradisinya masing-masing dalam mengucapkan salam. Dengan demikian, menebarkan salam tidak bertentangan dengan kebenaran ilmiah.

 

Salam menunjukkan perdamaian, tidak hanya ucapan sdari sisi lisan, salam merupakan kedamaian, keselamatan terhadap orang yang kita beri salam. Yang utama itu adalah esensi dan manifestasi dari salam, bagaimana orang merasa aman, selamat, damai, nyaman.  dengan kehadiran kita ketika kita mengucapkan salam. Salam tidak hanya ucapan saja, tetapi prilaku juga.

 

 

 

5.    Kesimpulan Penelitian Matan

 

Berdasarkan hal-hal di atas, matan hadis perintah menebarkan salam memenuhi kriteria yang diajukan oleh Muhammad al-Ghazali, yaitu tidak bertentangan dengan al-Qur‘an, dengan hadis mutawattir dan āhād yang lebih şahīh, dengan fakta sejarah, juga tidak dengan kebenaran ilmiah. Dengan demikian penulis menyimpulkan bahwa hadis Ibnu Mājah no. 3684 berkualitas şahīh al-matan.

 

 

 

 

C.  KESIMPULAN HADIS

 

Menyembah Allah dan menebarkan salam merupakan sebuah keharusan bagi umat manusia terutama Muslim. Berikut dalil hadis yang menjadi landasannya bedasarkan riwayat Ibnu Mājah no. 3684:

 

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ فُضَيْلٍ عَنْ عَطَاءِ بْنِ السَّائِبِ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اعْبُدُوا الرَّحْمَنَ وَأَفْشُوا السَّلَامَ

 

Setelah diteliti, para periwayat hadis tersebut dapat diterima hadisnya meskipun tidak semuanya berkualitas śiqah. Muhammad bin Fuḑail berada pada tingkat ketiga, yaitu syaikh. Sedangkan, ’Aţā‘ bin as-Sā‘ib dahulunya dinilai śiqah, tetapi karena dia mengalami kepikunan di akhir usianya, hafalannya menjadi bercampur-baur. Inilah yang menyebabkan para ulama menilainya sebagai seseorang yang buruk hafalannya.

 

Kemudian hubungan antara rawi pun bersambung, tidak ada cacat dan hadis tersebut tidak menyelisihi hadis lain. Maka, dapat disimpulkan bahwa secara sanad, hadis itu berkualitas hasan.

 

Hadis perintah menyembah Allah dan menebarkan salam secara isi / matan tidak bertentangan dengan al-Qur‘an, hadis lain, fakta sosial, dan kebenaran ilmiah. Maka dapat disimpulkan bahwa hadis ini berkualitas şahīh al-matan.

Secara keseluruhan, dilihat dari aspek sanad dan matan, maka hadis Ibnu Mājah no. 3684 ini dapat dikategorikan sebagai hadis yang maqbūl.


[1]Syihāb ad-Dīn Abū al-Faḑl Ahmad ibn ’Alī ibn Hajar al-’Asqalānī, Tahźīb at-Tahźīb (Beirut: Dār al-Kutub al-’Ilmiyyah, 1994), Juz 9, hlm. 468.

 

[2] Yūsuf bin al-Zakī ’Abdurrahmān Abū al-Hajjāj al-Mizzī, Tahźīb al-Kamāl (Beirut: Muassasah ar-Risālah, 1400 H), Juz 16, hlm. 34-41.

 

[3] Abū al-Hajjāj al-Mizzī, Tahźīb al-Kamāl, Juz 26, hlm. 293-298.

 

[4] Abū al-Hajjāj al-Mizzī, Tahźīb al-Kamāl, Juz 20, hlm. 86-93.

 

[5] Ibn Hajar al-’Asqalānī, Tahźīb at-Tahźīb, Juz 3, hlm. 390.

 

[6] Muhammad bin Ahmad bin ’Uśmān aź-Źahabī, Siyar A’lām an-Nubalā‘ (Beirut: Mu‘assasah ar-Risālah, 1413), juz 3, hlm 79-81.

 

Kontribusi dan Kritik Mufassir untuk Tafsir Masa Depan (Dari Mufassir Klasik hingga Kontemporer)

Wahyunishifaturrahmah's Blog

A. Pendahuluan

Studi terhadap al-Qur’an dan metodologi tafsir sebenarnya selalu mengalami perkembangan yang cukup signifikan, produk-produk tafsir dari suatu generasi kepada generasi berikutnya memiliki corak dan karakteristik yang berbeda seiring dengan akselerasi perkembangan kondisi sosial budaya dan peradaban manusia, sejak turunnya al-Qur’an hingga sekarang. Fenomena tersebut merupakan konsekuensi logis dari adanya keinginan umat Islam untuk selalu mendialogkan antara al-Qur’an sebagai teks (nash) yang terbatas, dengan perkembangan problem sosial kemanusiaan yang dihadapi manusia sebagai konteks (waqa’i) yang terus berkembang. Hal itu juga merupakan salah satu implikasi pandangan teologis umat Islam bahwa al-Qur’an itu salih li kulli zaman wa makan. Karenanya, sebagaimana dikatakan Shahrur, “al-Qur’an harus selalu ditafsirkan sesuai dengan tuntutan era kontemporer yang dihadapi umat manusia[1]

Persoalannya adalah bagaimana merumuskan sebuah metode tafsir yang dianggap mampu menjadi alat untuk menafsirkan al-Qur’an secara baik, dialektis, reformatif, komunikatif-inklusif serta mampu menjawab perubahan dan perkembangan problem kontemporer yang dihadapi umat…

Lihat pos aslinya 2.193 kata lagi

ILMU JARH WA AT-TA’DIL

A.     Pengertian

Jarh [bahasa]    :

bentuk masdar dari جَرَحَ – يَجْرَحُ yang berarti melukai sebagian badan yang memungkinkan darah dapat mengalir. Selanjutnya dikatakan bahwa al-Jarh mempunyai arti “mengaibkan seseorang yang oleh karenanya ia menjadi kurang”.

Jarh [istilah]      :

ظُهُوْرُ وَصْفٍ فِى الرَّاوِيْ يُثلمُ عَدَالَته أَوْ يُخِلُّ بِحِفْظِهِ وَ ضَبْطِهِ مِمَّا يَتَرَتَّبُ عَلَيْهِ سُقُوْطُ رِوَايَتِهِ أَوْ ضَعْفِهِ

 

Artinya: “Menampakkan suatu sifat kepada rawi yang dapat merusak keadilannya atau merusak kekuatan hafalan dan ketelitiannya serta apa-apa yang dapat menggugurkan riwayatnya dan menyebabkan riwayatnya ditolak”.

‘Adl [bahasa]   :

bentuk masdar dariعَدَّلَ yang artinya mengemukakan sifat-sifat baik (adil) yang dimiliki seseorang.

‘Adl [istilah]      :

مَنْ لَمْ يَظْهَرُ فِى أَمْرِ دِيْنِهِ وَ مُرُوْءَتِهِ مَا يخل بِهِمَا

 

Artinya: “Seseorang yang tidak terlihat pada dirinya sesuatu yang merusak urusan agama dan muru`ahnya”.

At-Ta’dil          :

وَصْفُ الرَّاوِي بِصِفَاتٍ تُزَكِّيْهِ فَتَظْهَرُ عَدَالَتُهُ وَ يُقْبَلُ خَبَرُهُ

 

Artinya: “Sifat rawi dari segi nampak keadilannya dan diterima khabarnya”.

Maka dari itu menurut Dr. M. ‘Ajjaj al-Khathibi, ilmu Jarh wa at-Ta’dil ialah suatu ilmu yang membahas hal-ihwal para rawi dari segi diterima atau ditolak periwayatannya.

Sedangkan ‘Abdurrahman Al-Mu’allimi Al-Yamani mengatakan bahwa ilmu al-jarh wa ta’dil ialah ilmu yang mempelajari tentang etika dan aturan dalam menilai cacat (kritik: al-jarh) dan sekaligus mengungkap dan memberi rekomendasi positif atas (kesalehan: al-ta’dil) terhadap seorang rawi melalui lafadz-lafadz penilaian yang tertentu, juga untuk mengetahui tingkatan lafadz-lafadz tersebut.

Pada prinsipnya, ilmu jarh wa ta’dil adalah bentuk lain dari upaya untuk meneliti kualitas hadits bisa diterima (maqbul) atau ditolak (mardud). Adapun yang menjadi objek penelitian suatu hadits selalu mengarah pada dua hal penting, yang pertama berkaitan dengan sanad/rawi (rangkaian yang menyampaikan) hadits, dan kedua berkaitan dengan matan (redaksi) hadits. Dengan demikian keberadaan sanad dan matan menjadi dua hal yang tidak bisa dipisahkan.

 

B.     Urgensi

Urgensinya adalah untuk menyeleksi para periwayat hadis, apakah ia cacat atau adil sehingga hadits yang diriwayatkannya itu dapat diterima atau ditolak. Jika kita tidak mengetahui benar atau salahnya sebuah riwayat, kita akan mencampuradukkan antara hadits yang benar-benar dari Rasulullah dan hadits yang palsu (maudhu’). Dengan mengetahui ilmu al-jarh wa at-ta’dil, kita juga akan bisa menyeleksi mana hadits shahih, hasan, ataupun hadits dhaif, terutama dari segi kualitas rawi, bukan dari matannya.

 

C.     Metode Yang Digunakan

Jarh seseorang ditetapkan dengan salah satu dari hal-hal berikut:

1.      Kesaksian satu atau dua orang yang adil. Perbedaan pendapat dalam hal ini sebagaimana yang terjadi pada (dengan apa keadilan ditetapkan). Jadi jarh ditetapkan cukup dengan kesaksian satu orang yang adil, laki-laki atau perempuan, merdeka atau budak.

2.      Kemasyhuran dikalang ahli ilmu dengan jarh (cacat) nya. Barang siapa yang terkenal dikalangan ahli ilmu jarh (cacat) nya, maka ia majruh (orang yang dijarh). Bahkan ini jarhnya lebih kuat daripada jarh dari kesaksian satu atau orang yang adil.

 

Keadilan seseorang ditetapkan dengan salah satu dari hal-hal berikut:

1.      Persaksian seorang ulama bahwa ia seorang yang adil. Maka barangsiapa disaksikan keadilannya maka ia seorang yang adil. Para ulama’ berbeda pendapat tentang jumlah penta’dil dikatakan cukup. Sebagian ulama’ berpendapat penetapan keadilan seseorang perawi harus dua atau lebih. Ini merupakan qiyas dari persaksian hak seseorang. Namun menurut jumhur ulama’ penatapan keadilan seseorang perawi cukup dengan satu kesaksian seorang yang adil.

2.      Dengan ketenaran dan kepopuleran keadilannya dikalangan ahli ilmu. Barangsiapa yang masyhur keadilannya, banyak pujian atas ketsiqahan dan amanahnya dikalangan ahli ilmu, maka sudah tidak membutuhkan penetapan adil secara sharih. Dalam kitab At tadrib Ar rawi Imam An Nawawi menyebutkan contoh, yaitu Malik (bin Anas), dua orang yang bernama As Sufyan (As Sufyan Ats Tsauri dan As Sufyan bin Uyainah), Al ‘Auza’I, Asy Syafi’i dan Ahmad (bin Hanbal). 

 

D.    Kitab-kitab Jarh wa at-Ta’dil

1.      Ma’rifatu ar-Rijalkarya Yahya Ibn Ma’in. Kitab ini termasuk kitab yang pertama sampi kepada kita. Juz pertama kitab tersebut masih berupa manuskrip yang berada di Dar al-Kutub adh-Dhahiriyah.

2.      Ad-Dlu’afa` karya Imam Muhammad bin Isma’il al-Bukhari (194-256 H). Kitab tersebut dicetak di Hindia pada tahun 1325 H.

3.      Ad-Dlu’afa` wa al-Matrukin karya Imam Ahmad bin Syu’aib ‘Aly an-Nasa`i (215-303 H). Kitab in i dicetak bersamaan dengan kitab di atas.

4.      Al-Jarhu wa at-Ta’dil karya ‘Abdurrahman bin Abi Hatim ar-Razi (240-327 H). Ini merupakan kitab Jarh wa at-Ta’dil terbesar yang sampai kepada kita dan sangat besar faidahnya.  Kitab ini terdiri dari empat jilid besar-besar yang memuat 18050 orang rawi. Pada tahun 1373 H, kitab ini dicetak di India menjadi 9 jilid. Satu jilid sebagai muqaddimah, sedang tiap-tiap jilid yang asli dijadikan dua jilid.

5.      Ats-Tsiqat karya Abu Hatim bin Hibban al-Busty (w. 304 H). Naskah aslinya ditemukan di Dar al-Kutub al-Mishriyah dengan  tidak lengkap.

6.      Mizan al-I’tidal karya Imam Syamsuddin Muhammad bin Ahmad adz-Dzahaby (673-748 H). Kitab ini sudah berulangkali dicetak dan cetakan yang terakhir dicetak di Mesir pada tahun 1382 H/ 1963 M). Terdiri dari empat jilid dan mencakup 11053 orang.

7.      Lisan al-Mizan karya al-Hafidh Syihabuddin Ahmad bin ‘Aly (Ibn Hajar) al-‘Asqalany (773-852 H). Kitab ini sudah mencakup isi kitab Mizan al-I’tidal den gan beberapa tambahan. Di dalamnya memuat 14343 orang rawi dan dicetak di India pada tahun 1329-1331 H dalam enam jilid.

MEMPERTAUTKAN ULUM AL-DIIN, AL-FIKR AL-ISLAMIY DAN DIRASAT ISLAMIYYAH: Sumbangan Keilmuan Islam untuk Peradaban Global

M. Amin Abdullah

Pengantar

Istilah “act locally and think globally” (bertindak dan berbuatlah di lingkungan masyarakat sendiri menurut aturan-aturan dan norma-norma tradisi lokal serta berpikir, berhubungan dan berkomunikasilah dengan kelompok lain menurut cita rasa dan standar aturan etika  global) sudah mulai muncul ke permukaan sejak dekade delapan puluhan, namun hingga sekarang, seperempat abad kemudian, belum juga kunjung ketemu formula yang jitu tentang hal tersebut.

Lihat pos aslinya 11.834 kata lagi